Penelitian Aktivitas Antimikroba Dari Berbagai Bahan Makanan Yang Dapat Dimasukkan Dalam Makanan Yang Sudah Disiapkan

Aktivitas antimikroba dari jus jeruk, susu, keju, madu, dan yoghurt ditentukan terhadap beberapa bakteri patogen dan agen pembusuk, termasuk Salmonella typhimurium, Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Pseudomonas, Bacillus, Micrococcus, dan Proteus spp. Jus jeruk dan kombinasi yoghurt dan jus jeruk memiliki spektrum aktivitas yang paling luas diikuti oleh madu dan kemudian yoghurt, dan kemudian pada tingkat yang lebih rendah kombinasi yoghurt dan madu, dan jus madu dan jus jeruk.

Sebaliknya, tidak ada penghambatan yang diamati dengan susu atau keju. Staphylococcus aureus, Salmonella, dan Pseudomonas spp. paling resisten terhadap aksi makanan, sedangkan Micrococcus, Bacillus, dan E. coli sangat sensitif. PH rendah (pH 3,2) terbukti berkontribusi terhadap aktivitas penghambatan jus jeruk. Padahal, aktivitas air (a) bukanlah faktor utama dalam penghambatan pertumbuhan bakteri yang disebabkan oleh madu.

Singkatnya, praktik yang baik untuk memasukkan makanan yang membatasi pertumbuhan mikroorganisme dalam makanan siap saji seperti piknik sekolah dan makanan yang mungkin tidak cukup disimpan seperti makanan berkemah. Jus jeruk, yoghurt, dan madu terbukti memenuhi persyaratan ini. Dimasukkannya mereka secara individual atau dalam kombinasi dalam produk "berisiko tinggi" seperti dressing salad dan sandwich harus dipertimbangkan.

penelitian Aktivitas Antimikroba

Penelitian ini dilakukan untuk menilai aktivitas antimikroba dari berbagai bahan makanan yang dapat dimasukkan dalam makanan yang sudah disiapkan, seperti makan siang yang dikemas di sekolah dan ransum untuk pasukan, untuk mengurangi potensi pembusukan makanan dan kejadian penyakit bawaan makanan. Penyakit akibat makanan yang terkontaminasi oleh bahan kimia atau agen biologis adalah salah satu masalah paling luas di seluruh dunia.
  1. Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi peningkatan yang mengkhawatirkan dalam jumlah kasus keracunan makanan. Status kesehatan umum dari inang, seperti usia, gangguan metabolisme, kompetensi kekebalan tubuh, kehamilan, atau serangkaian penyakit atau kondisi lain memengaruhi kerentanan individu terhadap penyakit bawaan makanan.
  2. Perubahan dalam kebiasaan makan kita juga meningkatkan persyaratan untuk mikrobiologis. makanan yang aman.
  3. Penggunaan makanan olahan, restoran, dan outlet makanan siap saji yang diproduksi secara massal telah meningkat secara dramatis. Persiapan dan penanganan makanan dalam situasi ini harus dengan standar tertinggi untuk mencegah wabah penyakit
Berbagai prosedur yang diakui dapat mencapai peningkatan keamanan pangan. Namun, jika praktik-praktik ini tidak dipatuhi secara ketat, maka keamanan pangan dapat terganggu. Di daerah beriklim tropis, makanan yang sudah disiapkan sebelumnya seringkali dapat disimpan pada suhu yang tidak aman. Banyak kasus penyakit disebabkan karena sanitasi yang buruk atau praktik yang tidak benar selama persiapan, pemrosesan, atau penyimpanan makanan.

Misalnya, kegagalan untuk mendinginkan dengan benar, memasak atau memanaskan yang tidak memadai, penggunaan bahan baku yang berkualitas rendah atau terkontaminasi, mempekerjakan pegawai yang terinfeksi. Diperlukan perawatan yang ekstrim untuk penyimpanan makanan, terutama makanan yang dimasak atau yang dapat dimakan dengan sedikit atau tanpa memasak berikutnya.

Dalam studi ini, kelayakan menggunakan makanan dengan sifat fisiko-kimia antimikroba untuk meningkatkan keamanan dan umur simpan makanan sekolah yang disiapkan di restoran dan kantin lokal dipertimbangkan.

Makanan seperti itu memiliki risiko kontaminasi yang tinggi karena sejumlah faktor termasuk:
  • sejumlah besar makanan disiapkan pada saat yang sama karena semuanya harus dikirim ke sekolah pada waktu istirahat;
  • fasilitas terbatas tersedia di dapur persiapan;
  • standar pendidikan karyawan rendah;
  • dan kondisi transportasi dan distribusi sering tidak sesuai.
Biasanya, perhatian terbatas diberikan pada klasifikasi makanan apakah mudah rusak, setengah mudah rusak, atau stabil di rak. Karena sejumlah besar siswa mengkonsumsi makanan yang sama, makanan yang terkontaminasi dapat menyebabkan wabah besar.

Beberapa makanan ini dianalisis untuk kualitas mikroba mereka. Kontaminan umum yang diisolasi adalah coliform, Staphylococcus aureus, dan pada tingkat lebih rendah Salmonella typhimurium. Juga diperhatikan bahwa tingkat kontaminasi bervariasi di antara berbagai jenis makanan meskipun mereka disiapkan di tempat yang sama.

Semua makanan berasal dari organisme hidup dan karenanya memiliki berbagai mekanisme alami untuk membatasi infeksi mikroba. Mekanisme pertahanan mungkin dalam bentuk penghalang fisik, mencegah masuknya mikroorganisme atau mungkin bersifat fisikokimia seperti pH ekstrim. level.

 Dalam beberapa kasus, aktivitas penghambatan adalah konsekuensi dari faktor pertumbuhan esensial yang terbatas misalnya, laktoferin adalah protein yang ditemukan dalam susu yang mengikat zat besi; juga penting proporsi kadar air makanan terikat dan pertumbuhan mikroba dibatasi atau dicegah dengan aktivitas air yang rendah. Selain itu, banyak zat makanan alami memiliki efek merusak pada mikroorganisme misalnya, buah-buahan dan rempah-rempah.
Anda telah membaca postingan Penelitian Aktivitas Antimikroba Dari Berbagai Bahan Makanan Yang Dapat Dimasukkan Dalam Makanan Yang Sudah Disiapkan, semoga bermanfaat dan jangan lupa share postingan ini melalui tombol dibawah:

0 Response to "Penelitian Aktivitas Antimikroba Dari Berbagai Bahan Makanan Yang Dapat Dimasukkan Dalam Makanan Yang Sudah Disiapkan"

Post a Comment

Rules Komentar:
¤ Pakailah bahasa yang baik
¤ Komentar Spam akan dihapus
¤ Link aktif akan dihapus, jika ingin bertukar link silakan menuju halaman partner

Iklan Atas Artikel

Responsif

Iklan Bawah Artikel