Penembakan Masjid Di Newzealand Tewaskan 40 Lebih Jamaah Sholat Jum'at


40 lebih orang tewas dalam penembakan massal di dua masjid yang penuh dengan orang yang menghadiri sholat Jum'at, ketika polisi Selandia Baru memperingatkan orang-orang untuk tetap berada di dalam rumah ketika mereka mencoba menentukan apakah lebih dari satu pria bersenjata terlibat.

Perdana Menteri Jacinda Ardern menggambarkannya sebagai "salah satu hari paling gelap di Selandia Baru" dan mengatakan peristiwa di kota Christchurch mewakili "tindakan kekerasan yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya."

Satu orang ditahan tetapi tidak jelas apakah ada orang lain yang terlibat, kata Komisaris Polisi Mike Bush. Dia mengatakan siapa pun yang berpikir untuk pergi ke masjid di mana saja di Selandia Baru pada hari Jumat harus tetap tinggal.

Pihak berwenang belum mengatakan siapa yang ditahan. Tetapi seorang pria yang mengaku bertanggung jawab atas penembakan itu meninggalkan manifesto anti-imigran setebal 74 halaman di mana dia menjelaskan siapa dia dan alasannya atas tindakannya. Dia mengatakan dia menganggap itu serangan teroris.

Ardern pada konferensi persnya menyinggung sentimen anti-imigran sebagai motif yang mungkin, mengatakan bahwa sementara banyak orang yang terkena dampak penembakan itu mungkin adalah migran atau pengungsi "mereka telah memilih untuk menjadikan Selandia Baru rumah mereka, dan itu adalah rumah mereka. Orang yang telah melanggengkan kekerasan terhadap kita ini tidak. "

Pihak berwenang belum mengatakan berapa banyak orang yang terbunuh dan terluka. "Ini adalah situasi yang sangat serius dan serius," kata Bush.

Penembakan paling mematikan terjadi di Masjid Al Noor di pusat Christchurch sekitar pukul 13:45.

Saksi Len Peneha mengatakan dia melihat seorang pria berpakaian hitam memasuki masjid dan kemudian mendengar puluhan tembakan, diikuti oleh orang-orang yang lari dari masjid dengan ketakutan.

Peneha, yang tinggal di sebelah masjid, mengatakan pria bersenjata itu berlari keluar dari masjid, menjatuhkan apa yang tampak sebagai senjata semi-otomatis di jalan masuknya, dan melarikan diri.

Peneha mengatakan dia kemudian pergi ke masjid untuk mencoba dan membantu.

"Saya melihat orang mati di mana-mana. Ada tiga di lorong, di pintu yang mengarah ke masjid, dan orang-orang di dalam masjid," katanya. "Ini benar-benar gila. Aku tidak mengerti bagaimana orang bisa melakukan ini pada orang-orang ini, kepada siapa pun. Ini konyol."

Dia mengatakan dia membantu sekitar lima orang pulih di rumahnya. Dia mengatakan satu luka ringan.

"Saya sudah tinggal di sebelah masjid ini selama sekitar lima tahun dan orang-orangnya hebat, mereka sangat ramah," katanya. "Aku hanya tidak memahaminya."

Dia mengatakan pria bersenjata itu berkulit putih dan mengenakan helm dengan beberapa jenis perangkat di atasnya, memberinya penampilan tipe militer.

Polisi mengatakan ada penembakan kedua di Masjid Masjid Linwood.

Mark Nichols mengatakan kepada Selandia Baru, Herald bahwa dia mendengar tentang lima tembakan dan seorang pengunjung sholat Jumat membalas tembakan dengan senapan atau senapan.

Nichols mengatakan dia melihat dua orang yang terluka dibawa dengan tandu melewati tokonya dan keduanya tampak masih hidup.

Pria yang mengaku bertanggung jawab atas penembakan itu mengatakan bahwa dia adalah warga Australia kulit putih berusia 28 tahun yang datang ke Selandia Baru hanya untuk merencanakan dan melatih serangan itu.

Dia mengatakan dia bukan anggota organisasi mana pun, tetapi telah menyumbang dan berinteraksi dengan banyak kelompok nasionalis, meskipun dia bertindak sendiri dan tidak ada kelompok yang memerintahkan serangan itu.

Dia mengatakan masjid-masjid di Christchurch dan Linwood akan menjadi sasaran, seperti halnya masjid ketiga di kota Ashburton jika dia bisa membuatnya di sana.

Dia mengatakan dia memilih Selandia Baru karena lokasinya, untuk menunjukkan bahwa bahkan bagian paling terpencil di dunia pun tidak bebas dari "imigrasi massal."

Penembakan massal di Selandia Baru sangat jarang. Yang paling mematikan dalam sejarah modern terjadi di kota kecil Aramoana pada tahun 1990, ketika pria bersenjata David Gray menembak dan menewaskan 13 orang setelah perselisihan dengan tetangga.

Sumber: https://m.news24.com/World/News/breaking-multiple-fatalities-in-new-zealand-mosque-shooting-20190315
Anda telah membaca postingan Penembakan Masjid Di Newzealand Tewaskan 40 Lebih Jamaah Sholat Jum'at, semoga bermanfaat dan jangan lupa share postingan ini melalui tombol dibawah:

0 Response to "Penembakan Masjid Di Newzealand Tewaskan 40 Lebih Jamaah Sholat Jum'at"

Post a Comment

Rules Komentar:
¤ Pakailah bahasa yang baik
¤ Komentar Spam akan dihapus
¤ Link aktif akan dihapus, jika ingin bertukar link silakan menuju halaman partner

Iklan Atas Artikel

Responsif

Iklan Bawah Artikel

close
SELAMAT DATANG DI BLOG AGUNG HOSTKEY, BLOG PERSONAL BERBAGI TUTORIAL, ANDROID, SERTA INFORMASI MENARIK...